468x60

ini kisah saya.
ambillah mana-mana yang bermanfaat daripadanya~

kadang-kadang kita…?

Tuesday, November 3, 2015

969177_451044811655552_2010071829_n

 

kita akan melalui juga suatu masa,

semua perkara serba tak kena. itu ini, dan macam-macam lagi.

kita nak salahkan siapa?

hehe, salahkan diri sendiri.

sebab kadang-kadang masalah itu datang mungkin disebabkan salah kita juga.

 

chill hehe.

 

sebelum kita jatuh kepada perkara-perkara yang meletakkan diri kita menjadi seorang penghukum,

ambillah masa untuk mengetahui kenapa perkara itu berlaku.

 

Please everyone,

jangan terus melulu mengatakan sesuatu yang janggal kepada seseorang,

tanpa anda dulu tanya kenapa dia jadi begitu even our concern at first is to advice her/him.

 

an advice is good for everyone,

but if the advice is out of topics and bias,

what is it for?

hehe, anyway, nasihat itu agama dan ia bermanfaat untuk manusia.

positif!

Ada la tu hikmahnya

Friday, July 24, 2015

kadang kita telah berusaha untuk memberikan dan berusaha yang terbaik,

tetapi kelihatan masih belum cukup dan dihargai.

 

Kita memikirkan bagaimana untuk merealitikan,

tetapi usaha ini masih tidak dirai dan hanya disimpan dalam mimpi.

 

harus bagaimana lagi aku memberikan kepercayaan dan kesetiaan?

1456739_557571870978830_1891383433_n

 

SABAR, SYUKUR untuk merawat hati yang sedikit terluka.

kenapa susah untuk jujur?

kenapa harus meletakkan janji yang sebenarnya hanya sebuah khayalan?

kenapa tidak berani berhadapan dengan apa yang selalu didamba?

 

Ya Allah

Ya Rahman…

 

bukakanlah jalan-jalanMu,

tunjukilah kami jalan Yang Engkau Redhai.

Apa Rahsia?

Friday, June 12, 2015

Setiap orang memiliki rahsia masing-masing dalam menyusun atur perancangan pelajaran. Begitu juga saya sebagai manusia biasa.

Saya masih ingat, ketika fatrah imtihan sudah semakin menghampiri, siapa tidak berdebar kan? Sebagai pelajar yang normal, pasti kita akan berasa risau. Mulalah hilang selera makan, berat badan berkurang, kurang bercakap, dan lain-lain, tanda ada yang mencemaskan sedang menghampiri (ini kalau sayalah hehe).

Tetapi ada juga beberapa perkara yang selalu saya risaukan menjelang musim imtihan ini. Saya risau sekiranya kurangnya masa saya membaca al-quran, bermathurat, solat malam, solat sunat yang selalu dilazimi.

Disebabkan itu, semakin imtihan mendekat, semakin banyaklah saya membaca al-quran. Saya risau kalau-kalau sy terlebih membaca nota walhal kalam tuhan yang selalu indah berbicara dipandang sepi. Lagi saya buntu lagi banyak saya membacanya. Saya tak rasa rugi jika saya spend masa yang lebih untuk membaca kalam Pencipta kita.

Waktu-waktu genting ini jugalah saya tetap menjaga masa tidur. Saya yakin tidur yang cukup memberikan kesegaran kepada akal. Sepanjang menjadi pelajar, sebelum jam 12 a.m menjelang hari-hari peperiksaan dan semasa hari-hari peperiksaan saya memilih untuk tidak stay up tetapi tidur. Kemudian bangun awal, merintih dan meminta bantuanNya dan sambung pula pembacaan ketika alam sunyi tanpa bicara.

Tetapi saya yakin setiap orang lain-lain rahsianya.

Allah memberikan kurniaanNya kepada setiap hamba-hambaNya. Jangn khuatir dan jangan bersedih. Selagi mana hubungan dengan Dia kita jaga dan terus menjemput amal-amal bahagia.

Setiap pelajar mengimpikan untuk mendapatkan score yang hebat setiap semester; 4 flat. Allah izinkan, seawal tahun dua saya pernah mendapat 'tahta' itu. Walhal saya tidak menjangkakan. Kerana saya 'kantoi' satu paper apabila saya tidak mampu menjawab dengan baik kerana Allah izin apa yang dibaca tidak keluar pula. Ketika keputusan keluar, saya terkedu dan tak lama lepas itu saya menangis...

Kerana, apabila kita sudah berada di kemuncak maka yang ada pada selepas itu adalah kejatuhan..... itulah yang saya katakan kepada keluarga saya.... saya seorang yang tidak banyak berkongsi rasa lalu yang saya pohonkan daripada mereka adalah doa yang tidak putus.

Tahun berganti sehinggalah hampir di penghujung perjalanan sebagai pelajar undergraduate, dengan subjek pengajian yang masih banyak (kesan mengikuti programme pertukaran pelajar haha tapi saya tidak menyesal), terpaksa mendaftar subjek yang kurang diminati (saya redha akhirnya), berhadapan dengan penulisan latihan ilmiah yang memerlukan konsentrasi (sehingga mengalami sakit belakang yang teruk), assignments yang tak henti-henti, membuatkan sy hilang akal.

Kalaulah tidak kerana bantuan daripada Allah, pasti saya tidak dapat menyelesaikan kesemuanya. Saya yakin saya harus berbuat sesuatu. Minda harus positive. Jiwa harus kuat dan kental untuk tahan diuji.

Di setiap pertengahan semester (pada setiap semester), saya selalu membuat penilaian terhadap diri. Berapa peratus sudah kita fahami akan apa yang dipelajari? 30%? 50%? Sambil-sambil tu termenung di hadapan buku catatan dan juga buku pengajian. Mana tahu dapat ilham ke kan hahah. Kalau tak puas hati juga, bertemulah saya dan pensyarah untuk berdiskusi. Tetapi bukanlah tidak berjumpa bermaksud dah faham segala...tapi saya yakin kita perlu ada usaha seperti ke library untuk melihat perbincangan dalam buku-buku yang lain dan buat searching di Internet sampai puas hati. Setelah itu sahkan bersama pensyarah yang mengajarnya.

Perkara ini saya pelajari ketika di tahun 2, ketika mempelajari subject Authority hadith. Bilamana tiada rujukan muktamad diberikan. Kami disaran oleh al-Ustaz yang mengajar untuk mencari bahan-bahan pembacaan dan rujukan yang pelbagai sendiri! Katanya bacalah dan carilah rujukan sendiri. Namun sebenarnya sudah terpampang dalam Proforma pengajian buku-buku yang harus dirujuk. Saya cari satu persatu meski harus ke sana ke mari mendapatkannya.

Saya banyak memperuntukkan masa untuk menulis semula apa yang saya pelajari. Kerana saya bukanlah orang yang sekali baca dapat semua. Saya harus tulis, saya harus faham terlebih dahulu, kemudian barulah saya akan membacanya kembali berkali-kali. Buat 'scanning' kata orang.

Di penghujung yang penuh debaran Allah hadirkan sekali lagi hadiah dariNya tanpa saya jangka; angka 4. Sekali lagi hadiah itu dikurniakan. Walhal, seorang pensyarah saya sempat mengatakan, "Subjek ana enti dapat B", saya tidak terkilan sebab subjek beliau menurut saya, saya tidak dapat menjawabnya dengan baik. Dengan apa yang telah berlaku, Alhamdulillah ala kulli hal.

Ada satu lagi yang saya tak berpisah pada setiap ruang-ruang masa yang ada. Ketika malam-malam yang ada bagi pelajar yang lain dihabiskan untuk menyiapkan tugasan dan menelaah pelajaran. Tetapi bagi saya akan ada malam-malam saya yang dihabiskan untuk menghadiri halaqah. Hujung minggu yang diisi dengan daurah. Masa cuti yang dihabiskan untuk mukhayyam dan lain-lain. Saya bukan manusia hebat, tapi dengan ada program-program yang 'hebat' ini, telah banyak membantu menjadikan saya rasa izzah dengan Islam, mengahrgai ilmu dan kurniaan yang Allah beri. Alhamdulillah!

Meski masa saya 'dicuri', saya yakin akan ada juga masa bagi saya menyelesaikan kesemua tugasan pelajaran dengan baik.

Begitulah kehidupan, setiap yang hadir pasti berlalu.. Semoga Allah terus memberikan kita peluang untuk terus beramal di manapun kita berada dan betapapun banyak dosa kita ada di samping memberikan ruang untuk terus kita insafi kelemahn diri dan terus terpilih untuk selalu merasakan kasih sayangNya.

Nasihat saya untuk pelajar yang membaca,
letakkanlah dahulu usaha di hadapan Allah, terus berdoa dan tawakal kepada Allah.

Teruslah menyandarkan harapan kepada Allah yang tidak pernah mengecewakan kita.Kejayaan adalah milik Allah dan yang akan memberinya adalah Dia. Jangan sampai kita tersilap kira bahawa kejayaan datang dari usaha kita. Berwaspada!

Jangan lupa Doakan saya!

20141228_005010

Musafir yang lalu…

Monday, May 11, 2015

Bas bewarna putih, kontot, dan hanya memuatkan beberapa sahaja penumpang. Uniknya bas ini, tidak aka nada sesiapa yang akan berdiri di dalamya. Ini bermaksud, kesemua penumpang akan mendapatkan tempat duduk masing-masing dan selebihnya tidak dibenarkan menaikinya.

Jarang-jarang ia penuh. Ia hanya akan penuh pada beberapa keadaan. Satunya pada waktu pagi iaitu pada trip yang pertama begitu juga pada penghujung petang iaitu pada trip sebelum magrib. Saat itu pelajar-pelajar perempuan Qatar University yang mendiami asrama pelajar di Madinat Khalifah, Doha akan berpusu-pusu malah berebut-rebut untuk menaikinya supaya cepat sampai ke kuliah ataupun pulang ke asrama. Sesekali rasa lucu, bila mengenangkan terpaksa berebut-rebut dengan bangsa arab untuk mendapatkan tempat di dalamnya. 

Pernah sesekali akan ada seorang teman dari Sudan akan menjerit,
“Yaum ‘Arafah… Yaum ‘Arafah”, kemudian ia ketawa apabila melihat ke semua berlaru-lari ke arah bas dan mengerumuni pintu bas untuk memasukinya.

Aku suka duduk di hadapan. Maka kebiasaannya, kerusi di hadapan berdekatan pemandu akan kududuki. Aku suka lihat jalan. Aku suka melihat kelibat kerete-kereta yang berlegar di atas jalan raya di Bandar Doha ini. Semua kelihatan hebat-hebat. Sukar untuk aku temui kereta yang cikai-cikai. Sesekali terpendam di dalam hati, “teringinnya hendak menaiki kereta itu…”. 

Sepanjang keberadaan di Bandar gah ini, meskipun aku suka melihat jalannya, bangunan yang indah, keindahan landskap di tepi jalan yang dipenuhi dengan bunga-bunga, namun aku tetap tidak mampu mengingati jalan-jalannya. Berbeza di Malaysia, aku begitu cekap mengingati jalan raya.

Di dalam bas adalah masa paling efektif dan begitu juga masa-masa akhir untuk aku memperkukuhkan hafazan. Setiap kali menaiki bas, aku sudah bersiap dengan earphone, untuk aku putarkan bacaan Misyari Rasyid al-Afaasi bagi bacaan juz Tabarak atau disebut sebagai juz 29.

Sambil- sambil bas bergerak, aku terkumat-kamit mengulang bacaan. Ditambah dengan bacaan al-Afaasi  sesekali membuat aku tenggelam dalam emosi. Syahdu.

****
Hari ini, setelah hampir dua tahun yang lalu, aku memutarkan kembali bacaan itu. Aku memulakan keazaman untuk mengulang kembali hafazan aku yang lalu. Betapa rindunya aku akan pemandangan yang terakan dibalik kornea mata ini. Betapa aku rindukan masa-masa yang aku habiskan untuk mengahafal ayat-ayat suciNya tanpa sedikitpun rasa terpaksa. Betapa aku rindukan dekatnya aku dengan ilmu yang memandu kehidupan.

Aku memutarkan berulang kali juz tabarak, surah al-Mulk dan al-Qalam. Sebak. Rasanya ingin sekali aku berlama-lama mengulang-ngulangkannya. Seakan ingin aku kembali pada masa-masa itu. Ahh, ternyata ia cukup mustahil!

Betapa kehidupan kini cukup melemaskan. Punya banyak waktu tetapi seakan tidak mencukupi. Betapa aku sebenarnya rindu kehidupan yang bergelumang dengan kuliah, merasa dekat dengan ilmu, mendampingi guru, bersama rakan-rakan yang seronok bertukar-tukar idea dalam ilmu.

*****
Ketika aku merasakan susahnya belajar di tanah arab itu, sempat aku bertanya rakan-rakan arab yang prihatin dengan keadaan kami.

“Bagaimana menurut kamu subjek ini?”, Tanyaku pada seorang teman bernama Kaltham.

“Ohh, ia cukup mudah! Insha Allah, kamupun mampu menghadapinya”, jawab dia dengan penuh keyakinan.

Huu! Senang? Sebenarnya memang mudah. Yang Nampak sedikit sulit kerana penggunaan Bahasa Arabnya aras tinggi sesekali membuatkan aku terkapai-kapai untuk memahaminya. Namun, aku tidak mahu cepat berputus asa. Subjek Sirah Nabawiyyah ini seharusnya aku kuasai. Kata cinta nabi? Kata ikut halaqah? Jadi.. takkan tak faham kot?

Ada pada ketika yang lain, ketika semangat untuk mengharungi kehidupan yang sukar khusunya dalam matapelajaran yang sedikit mencabar, yang memerlukan penguasaan bahasa yang baik untuk mengolah fakta-fakta. Aku tiba-tiba ter-termenung di dalam kelas. Mataku kualihkan melihat dinding dan melarikan ia daripada wajah Dr Mekki di hadapan. Akhirnya..

“cuba ulang apa yang saya terangkan. Kamu faham atau tidak?”, Tanya Dr Mekki kepadaku secara tiba-tiba sambil matanya dibulatkan dan suaranya terdengar garang.
“err..errr….”, tiada jawapan yang keluar. Terdiam. Takut.
“Fokus! Lihat padaku dan berikan perhatian dan dengar baik-baik”, katanya sambil mengpalkan tangannya dan meletakkan jari telunjuk dan jari hantu di matanya tanda berikan perhatian.

Peristiwa ini membuatkan aku sentiasa bersiap sedia sebelum menghadiri kelasnya.  Terkadang cuak tanpa kutahu kenapa. Aku berazam untuk tidak mengulanginya dan cuba memberikan focus pada pengajaran dan subjek ini. Mudah-mudahan aku tidak mengguris hatinya lagi gara-gara hilang focus dalam kelasnya.

Tidak cukup dengan itu, dalam subjek tafsir pula, ia mengajarkan aku untuk bersabar di tahap yang tertinggi. Aku masih ingat, ketika pulang daripada menunaikan umrah, lalu menghadiri kuliah seperti biasa tanpa sempat rehat kerana khuatir diambil tindakan sekiranya aku tidak hadir ke kelas tanpa sebab munasabah. Tiba-tiba dikejutkan dengan ujian yang tiba-tiba.

Aku cuba meraih simpati,
“Dr, kami tidak tahu hari ini ada ujian. Boleh tangguh ke?”, Tanya salah seorang daripada kami kepada Dr Adnan.
“Tidak, saya telah memaklumkannya bahawa minggu ini ada ujian pada awal kelas yang lalu”, jawabnya tegas tanpa member peluang untuk kami mereka-reka alasan.

Berlalu lah ujian yang diadakan secara tiba-tiba. Tiba-tiba kerana seingat aku, itulah hari pertama semester pengajian dimulakan setelah seminggu bercuti pertengahan semester dan aku dan rakan-rakan menghabiskan masa seminggu itu menunaikan ibadah umrah melalui jalan darat.
Tawakal kepada Allah. Buka kertas ujian, dan jawab sekadar yang tahu. Ternyata banyak yang tidak aku jawab dengan baik. Ujian ini berasaskan kepada pendengaran dan catatan kami dalam kelas saat beliau menyampaikan kuliahnya. Kerana soalan yang diberi ternyata tiada dalam nota! Ia adalah berdasarkan syarahan beliau sewaktu mengajar.

Sekali lagi aku belajar untuk tidak mensia-siakan butir bicara setiap pensyarah yang memberikan kuliah mereka dalam kelas. Hampir-hampir tidak pernah langsung aku tertidur dalam kelas. Alhamdulillah.

*****
Itulah suasana yang terakam kemas dalam fikiran dan tersimpan dalam kotak kenangan.

Hari ini, aku masih bertanya pada diri, ingin menjadi apakah aku? Mengalir air mata, terus berdoa dan berharap pada Ilahi.

****
Apalah jasa aku ini, nak dibandingkan dengan ilmu yang dicurahkan guru-guruku. Sungguh aku terngiang-ngiang doa guruku yang dibacakan di hadapan ku..

“Semoga Allah permudahkan jalan kau menuntut ilmu dan menjadikan engkau seorang yang alim dalam ilmu agama ini. Ameeen”. 

Begitulah seakan-akan doa yang dibacakan olehnya di hadapanku usai pembentangan tugasan aku di hadapan kelas. Berbahasa arab fushah, membaca teks dengan betul, dan menerangkan tugasan dengan ringkas. Sungguh mendebarkan !

Semoga Allah terus memberikan aku peluang untuk menuntut ilmu-Nya yang semakin dipelajari, semakin aku tahu diri, betapa kerdilnya kita di hadapan Allah.



Bumi bertuah,
Malaysia.

Tetap

Saturday, May 2, 2015

Orang selalu kata,

“selagi benda belum berlaku kepada kita, mana kita nak tahu kita berjaya harungi atau tidak”.

20140717_120254

Entahlah. Aku memandang seni pada perkataan dan ungkapan ini lain. Ya, emang benar. Orang yang belum diuji belum tahu bagaimana rasanya. Habis kalau sedang harungi, menyerah sahajakah?

 

Kita ini pemilik kepada jiwa kita.

Kadang aku rasa, kita ni zalim pada diri kita sendiri.

Kita sibuk kata apa yang kitapun tak tahu kita perjuangkan apa.

Sedih.

 

Aku punya teman,

Aku tanyakan khabarnya. Iya, dia seorang yang baru mendirikan rumah tangga. Kalau aku tanya khabarnya, dijawab “Kahwin lah dulu baru tahu..”. Bagi aku, isunya bukan aku tanya khabar rumah tangganya, yang aku tanya bagaimana khabarnya, khabar imannya.

Aku tak menafikan perkahwinan itu melengkapkan sebahagian agama. Tapi aku tetap tidak menyalahkan takdir apabila belum berezeki untuk membina masjid. Mungkin aku terlalu ideal kata sesetengah orang, tapi bagi aku, memulakan dahulu bermakna menjadi contoh kepada yang lain.

Apabila aku disogok dengan persoalan,

“Kamu nanti nak kahwin….”,

terus aku jawab, “Belum lagi rasa nak kahwin setakat ini..”.

 

Bagi aku, bukan untuk sengaja melambat-lambatkan perkara yang baik. Tetapi apalah gunanya tergesa-gesa untuk sekadar menghilangkan rasa malu ‘umur dah meningkat, nikah masih belum..’. Astaghfirullah. Tergesa-gesa nak tutup malu, nak elak orang tanya, nak selamat daripada dicop itu ini.

Sebab bagi aku, pernikahan ini adalah sebuah tawakkal yang paling tinggi kepada Allah. Ia tidak harus diimpikan berlebih-lebihan, tetapi ia memerlukan persediaan. PERSEDIAAN? iya. Ia bukanlah sekadar menggalas tanggungjawab secara tiba-tiba, ia adalah sebuah kehidupan yang memerlukan perancangan yang jelas disertakan tanggungjawab. Pernikahan ini tidak boleh ikut rasa. Ikut rasa, lihat orang nikah, lalu kitapun terikut mahu menikah. Tidak, ia bukan begitu.

 

Sebenarnya apa yang aku fikir?

Eheh. Itulah dia, sebenarnya apa yang aku lebih fikir, bagaimana untuk terus thabat sehingga akhir hayat. Thabat apa? Ya, itulah thabat dalam tetap memperuntukkan masa untuk Dakwah dan Tarbiyah. Sehingga pernikahan itu tidak menghambat diri sekiranya keputusan pernikahan dibuat. Latihannya harus ada sebelum itu.

Tanya pada diri, apa yang kita rasa bila masa-masa kita melebihi masa untuk diri sendiri? Apakah kita merungut atau kita rasa beruntung? Apa yang terkeluar dahulu daripada fikiran kita bila diberikan tanggungjawab dan peranan dalam DnT? Apakah membawa halaqah itu membebankan? Kalu satu, biasa, kalau dua? tiga? Apa yang kita lebih utamakan tatkala masa kita ditarik untuk keperluan DnT, apakah yang terkeluar dari bibir kita hanya cemuhan kepenatan? Sudah Ikhlas? Sudah tenang dan cukup sabar untuk mengahrunginya?

Sebab itu, diawalnya aku sering memikirkan, ia tidak boleh pakai bedal je. Sebab impaknya tinggi. Selagi persoalan itu tidak mendapat jawapan yang tenang dalam jiwa, teruslah berharap hanya kepada Allah kita panjatkan usaha dan niat murni ini. Kita akan susah untuk menginfaqkan diri, selagi mana kita merasakan kita berhak terhadap diri kita. Ternyata kita masih memiliki hak-hak pada diri kita, tetapi bukanlah kita ini pemilik kepada jiwa kita. Kita kan hamba Allah? Kitakan milik Dia?

 

Halaqah yang hambar

Bukan halaqah itu yang hambar, tapi kita belum cukup sabar untuk berada di dalamnya. Kita belum cukup sabar untuk merendahkan ego dan kemahuan kita. Hanya kita yang masih belum sabar untuk memberikan masa untuk jiwa ditarbiyah. Akhirnya halaqah ditinggalkan sepi, dan dihadapkan dengan pelbagai alasan kerana merasakan kesuntukan masa dan banyaknya peranan lain yang harus dijalankan. Sehingga halaqah menjadi sebuah pilihan sama ada untuk hadir hanya bila punya waktu. Dan alasan terus dicari-cari.

 

Pelajaran ada dihadapan

Aku melihat daripada pengajaran dan pengalaman yang ditunjukkan orang dengan harapan aku mempelajari sedikit agar beringat di masa hadapan.  Namun, aku tetaplah manusia, yang perlu sentiasa diingat-ingatkan dengan kebaikan dan penuh kesabaran.

 

Dan teruslah

Beristighfar

Istighfar

Istighfar

 

Sesungguhnya kehidupan ini adalah sebuah ujian, dan kita akan terus diuji dan diuji. Bersabar dan bertahan serta beringatlah. Dan ingatkanlah aku ketika aku lupa dan alpa.

 

 

Bumi bertuah,

Malaysia.

tetap utuh

Thursday, March 26, 2015

ketika jalan yang akan diselusuri terlihat semakin kelam,

dalam kerdilnya diri terpaksa mengharungi,

kenapa harus merasakan seakan dunia tidak menyebelahi,

kerana sudah berapa lama diberi nafas kehidupan?

 

531810_519982428039378_1610031683_n

Alhamdulillah Selesai

Thursday, February 12, 2015

Perjalanan menuntut di Universiti Malaya sebagai Pelajar Ijazah Sarjana  Muda Usuluddin (al-Quran & al-Hadith) sudah ke penghujungnya. Secara tidak rasminya saya sudah bergelar seorang graduan. Hanya menunggu Majlis Konvokesyen secara rasmi daripada pihak universiti.

Saya tertarik untuk mencaritakan dalam post kali ini mengenai perjalanan ilmu saya sepanjang berada di Universiti Malaya. Moga-moga menjadi panduan kepada yang memerlukan hehe.

Tahun 1

Saya memasuki ke gerbang alam universiti pada bulan 9, tahun 2011, sesi kemasukan 2011/2012. Sebenarnya saya tidak menjangkakan untuk terpilih menjadi salah seorang pelajar di Jabatan Al-Quran & al-Hadith (AQSA), memandangkan saya masih baru dengan dunia Bahasa Arab. Saya difahamkan untuk pergi jauh dalam bidang ini, kemahiran dan skill berbahasa arab sangat diperlukan. Namun, memandang kepada surat tawaran yang jelas menyatakan saya terpilih sebagai pelajar di Jabatan Quran Hadith (JQH) membuatkan saya sedikit segan dan perlu banyak berusaha. Sewaktu saya memohon kemasukan ke Akademi Pengajian Islam, saya sebenarnya memilih untuk menjadi pelajar di Jabatan Sejarah dan Tamadun Islam, saya kira pada ketika itu mungkin disebabkan pengaruh ISK yang kuat justeru menimbulkan minat saya untuk mendalami bidang sejarah Islam, tetapi Allah lebih mengetahui.

Bermulanya saya sebagai pelajar di JQH, dengan metode pengajian yang hampir keseluruhannya di bahaskan dengan menggunakan Bahasa Arab, namun ada juga dalam Bahasa Inggeris begitu juga Bahasa Melayu, membuatkan saya sedikit tidak yakin. Namun, berbekalkan semangat dan usaha, saya meneruskan juga pengajian meski hati pada ketika itu dirundum kesedihan kerana permohonan menyambung pelajaran ke Morocco ditolak. Dengan itu, peluang yang ada di hadapan mata tetap diteruskan.

Pengajian saya bertempohkan 7 Semester kesemuanya. Saya memulakan pengajian semester 1 dengan begitu kelakar. Dengan keadaan yang memerlukan saya untuk menyesuaikan diri dengan kehidupan sebagai mahasiswa, berlari-berjalan ke kuliah, membina kematangan dengan kehidupan bersosial di kampus, melihat fenomena kehidupan di kolej-kolej kediaman, menghabiskan masa dengan menjejaki ke pusat sumber dan sebagainya. Cukup rumit. Namun, begitulah kehidupan yang perlu dilalui perlahan-lahan.

Kaedah pengajaran dan pembelajaran yang memerlukan adanya juga perasaan ‘mencari lebih’, membuatkan saya hilang arah. Bagaimana untuk saya hadapi semua ini? Bagaimana usaha yang harus diberikan? Banyak persoalan yang bermain difikiran dalam rangka ingin memupuk minat dan kesedaran terhadap ilmu. Yang mengenali saya mungkin mengetahui bahawa, saya berniat ketika melangkah ke alam universiti, ada perkara yang akan saya kurangkan bahkan tinggalkan. Walau saya tahu ada juga kerugiannya, tetapi bagi saya, tiada kemanisan tanpa pengorbanan. Maka saya meninggalkan minat saya dalam bersukan begitu juga aktif persatuan bagi mendapatkan kepuasan sebagai penuntut.

Alhamdulillah Allah memberikan saya jalan-jalan dan dengan izin-Nya, Dia jugalah yang memudahkan urusan-urusan sepanjang pengajian.

Tahun 2

Usai pengajian di Tahun Satu dengan pelbagai jatuh-bangun, saya meneruskan langkah sebagai mahasiswa Tahun Dua. Semakin banyak cabaran yang perlu dilalui untuk melengkapkan pengajian. Bermula tahun dualah saya telah memilih untuk mengisi jadual pengajian dengan mengambil lebih jam kredit. Saya menghabiskan subjek-subjek kokurikulum, saya merancang untuk mengambil subjek luar Jabatan, saya juga menyempurnakan subjek universiti supaya pada tahun akhir saya boleh fokus kepada pengajian di Akademi Pengajian Islam sahaja dengan memberikan tumpuan semampunya.

Saya bukanlah pelajar yang bijak, begitu juga pelajar yang ‘kuat daya ingatan’. Oleh yang demikian, usaha haruslah lebih berlipat ganda. Untuk memahami, mendalami, menghayati sesuatu ilmu itu harus serius. Selain itu, memerhatikan gaya pengajaran yang disampaikan oleh para pensyarah juga suatu perkara yang penting kerana lain orang, lain caranya.

Allah mengizinkan pada peringkat pengajian di Tahun Dua ini, saya dipilih untuk menyertai pengajian khas di Qatar bersama-sama dengan beberapa lagi pelajar. Pada ketika itu, sebanyak hampir 25 orang ditawarkan mengikuti pengajian di Qatar Universiti. Namun, melihatkan kepada kos dan subjek yang ditawarkan oleh pihak Qatar Universiti, maka hanya beberapa orang sahaja yang layak (disebabkan faktor subjek).

Tahun 3

Saya memulakan pengajian di tahun tiga sebagai pelajar pertukaran di Qatar Universiti. Saya hanya dibenarkan mengambil 3 subjek yang bertujuan untuk dijadikan sebagai ‘transfer credit’ kepada subjek yang ada di Akademi Pengajian Islam UM. Tidak boleh lebih! Itulah nasihat yang diberikan oleh Ketua Penolong Pendaftar, di API pada ketika itu, kerana khuatir dengan persekitaran baru, suasana pembelajaran yang berbeza akan membuatkan kami tidak mampu ‘adapt’. Ternyata, walaupun tiga subjek, cukup memberikan pengalaman yang berbeza dan mencabar untuk diharungi. Berjauhan dengan keluarga, bahasa pengantara yang berbeza dan pengalaman pertama.

Satu kerugian bagi saya kerana pada tahun-tahun akhir saya secara tidak langsung mula bersuai-kenal dengan para pensyarah di JQH. Bertukar-tukar fikiran, berdebat, bertanyakan tentang pelajaran, bersembang dan sebagainya dilakukan bagi membina hubungan dengan para pensyarah. Oleh yang demikian, kita menjadi lebih mudah untuk berhubungan dengan mereka dalam rangka mendapatkan info berkenaan permasalahan dalam pelajaran.

Kesukaran yang dialami semasa menjadi pelajar-pelajar tahun akhir adalah bermulanya perjalanan ilmu yang lebih kritis dan mencabar (senang cerita susah). Pengajian saya pada tahun tiga setelah kembali daripada pengembaraan ilmu, tetap sama: lebih jam kredit @ lebih subjek bagi menyelesaikan subjek-subjek yang sudah ketinggalan semasa menjadi penuntut di Qatar Universiti.

Tahun 4

Di Akademi Pengajian Islam Universiti Malaya, kami diwajibkan (beberapa Jabatan) untuk menulis tesis atau bahasa peringkat Degree adalah Latihan Ilmiah atau Penulisan Ilmiah. Bukan sekadar menulis, terdapat juga beberapa lagi subjek yang perlu diselesaikan untuk menamatkan pengajian yang diwajibkan iaitu sebanyak 125 jam kredit kesemuanya. Saya mengalami masalah yang agak mencabar (bagi saya), kerana saya harus mengambil beberapa subjek yang tidak menjadi pilihan saya. Hati sedih dan pilu, tetapi yakin ada hikmah disebaliknya.

Pengalaman menulis Latihan Ilmiah, cukup menjadikan saya seorang yang hantu ‘library’. Banyak masa dihabiskan menulis di library di samping bertemu dengan penyelia untuk membahaskan dan membuat semakan terhadap penulisan saya. Penat, usah dikira, tetapi inshaAllah ada manisnya.

Secara khususnya, saya simpulkan pencapaian sepanjang menjadi pelajar di Akademi Pengajian Islam UM atau lebih khususnya sebagai Pelajar Ijazah Sarjana  Muda Usuluddin (al-Quran & al-Hadith),

Semester satu: 3.57

Semester Dua: 3.8

Semester Tiga: 4

Semester Empat: 3.73

Semester Lima: (di Qatar Universiti) 3.6

Semester Enam: 3.9

Semester Tujuh: 4

Jatuh-Bangun dalam pelajaran itu adat. Jangan mengalah, meski penat menjengah. Insha Allah dalam post yang akan datang akan saya ceritakan pengalaman atau bagaimana saya belajar untuk dijadikan panduan. Mudah-mudahan dapat membantu. Namun begitu, saya yakin, setiap orang ada cara masing-masing. Tak salah untuk membantu.

Semoga Allah Redha selalu.

Ameen.

 

sewaktu menghadiri Pesta Buku di Doha, Qatar11122013353-2

 

 

Atas kerusi hitam boleh putar.

Short Sharing

Saturday, February 7, 2015

 

ketika mengalami masalah dalam dakwah…dalam hidup… ingat! Allahkan ada

 

Doa yang kita titipkan menunjukkan tahap kebergantungan kita kepada Allah!

 

Dalam apapun urusan kamu, jangan cuaikan daripada mengingati Allah!

 

apabila berada pada titik-titik kelemahan, kembalilah kepada Allah!

 

kehidupan yang ‘smooth’ itu bukanlah bermakna sebuah kehidupan yang tiada masalah, tetapi dapat melalui kehidupan yang penuh cubaan itu dengan baik!

 

740108714_5745

Redha.

 

 

Yang membuatkan kita tidak bergerak ini, bukan sebab tiada kereta atau sebagainya, tapi hati. Dah kalau ada masalah hati, nak bergerak canaaa? Deep woi!

 

 

 

Tepi tikar Sejadah.

Aku Belajar Sesuatu

Tuesday, January 27, 2015

Aku sebenarnya tak berani buat sesuatu kalau tidak diberikan tunjuk ajar. Sebab aku tak suka berbuat semberono kalau boleh. Cuba bayangkan, aku takkan naik LRT STAR dan MONOREL kalau bukan sebab ada yang ajar aku cara-caranya.

Aku takkn ambil bas saja-saja kalau bukan ada yang ajar dan beritahu bas ini akan pergi mana, apa kena buat dan lain-lain. Tapi, hidup kita, tidak lah seideal macam tu. Sebab, kita tak tahu bila-bila sahaja Allah akan uji kita kan. Uji kita pada perkara yang luar dari kebiasaan kita.

 

Pagi ini aku sangat marah. Tiba-tiba disuruh pergi ke suatu tempat sendiri.

Alkisahnya malam sebelumnya terlena awal. Penangan kesan bekerja dan badan belum biasa. Balik kerja, lepas isya’ tumbang. Makanya, orang nak berbincang dengan saya terbatas. Sebab dah tidur. iye dak?

When suddenly my father said,

“Go to the **** with your sister”, I was like, aku baru bangun, tiba-tiba suruh pergi. Nak pergi mana? huu.

and I asked my sister then,

“Did you go with me?”, She replied “No”.

 

Yeah !

A new experience.

 

Serius berdebar. Apa nak buat pun tak pasti. Yang ada rasa marah.

 

But do you know?

I learnt something today.

 

I was so angry. But, I choose to tambah my dzikr. I prayed. I read quran. Hilangkan marah, tenangkan jiwa, rasionalkan minda. Perlahan-lahan mula berfikir. Insha Allah mesti ada jalan.

 

Aku keluar rumah, berjalan dengan tenang, hati yang besar. Tawakkal.

 

Allah permudahkan satu-persatu urusanku. Alhamdulillah.

 

Tak tahu nak kata macam mana, tapi malu pada tuhan.

 

Sebab terlalu ikutkan perasaan.

 

______

Bila Allah letakkan aku pada keadaan yang aku harus melihat realiti apa yang wujud kini, aku jadi tak sampai hati nak mengada. haha. if you understood what i mean la huhu

 

Kau tahu,

ada suatu ketika aku berbaris, dalam barisan itu aku je perempuan, sepatutnya aku di hadapan, tiba-tiba dua orang lelaki memotong barisan. Aku perhatikan je. Budak muda. Mungkin sebab muka ni nampak muda lagi so depa ingat sebaya depa je. Haha.

aku hairan, sudahlah berlagak hero, kemudian bila tiba saat untuk menulis, aku lihat pergerakan tangannya kaku. Aku sedih. Aku tersentap. Ya, bukan semua orang Allah berikan nikmat dapat belajar, nikmat berakhlak baik, nikmat berfikir dan lain-lain. Hanya aku senyap dan berbuat sepatutnya aku.

 

Kau tahu,

tidak cukup dengan itu, aku berurusan pula dengan seorang pakcik. ada 5 orang anak. bekerja keras untuk menyara keluarganya. Dia bercerita penat lelahnya dia bekerja

“Semalam saya tunggu dua jam, saya balik lewat, hari inipun saya masih penat…”

Allahu Rabbi. Terkadang aku berfikir, pernah tak pakcik akhiri penat pakcik dengan meletakkannya di hadapan Allah?. huhu, tapi aku lupakan..

IMG_325795711289156

 

Dunia akan selalu mengejar kita andai dunialah perhatian kita.

 

Sebab itu aku selalu kalau boleh nak beringat..

“Kebahagiaan kita bukan pada banyaknya yang kita dapat, tetapi pada banyaknya yang kita mampu beri…”

kerana apa yang kita beri itulah yang kita punya. Sedih mengenangkan apa la sangat yang ada untuk diberi, huhu.

 

 

 

Atas karpet coklat, Gombak.

it’s you; yourself !

Sunday, January 25, 2015

Kau pernah tak minta orang muhasabah kau?

Apa kau rasa?

ke kau tak berani?

Hehh.

 

Ya, betul. Bukan benda yang mudah kita nak terima orang suka-suka komen kita. But indeed, we need it! Trust me!

Aku, suka berjinak-jinak ke arah itu.

Aku bukan sekadar tanya orang dekat dengan aku, malah orang yang baru aku kenal sehari dua pun aku tanya. Untuk tahu persepsi.

Kadang aku rasa, betul apa depa kata. Kadang aku rasa macam, “Ohhh macam tu sekali ya…”, dengan gaya mulut terlopong gitu.

 

“Kau dengan dia dulu hampir sama, sekarang kau nampak okay dah la”, ujar Kakak Rock bila aku suruh muhasabah diri.

 

Why we need it?

Sebab, kita tak selamanya betul walau kita rasa apa yang kita buat nampak betul.

Sebab, kita nak berhubungan dengan sahabat yang kita ada lama. Takkan kita nak ikut kepala kita?

Sebab, kita kena sentiasa upgrade diri kita menjadi lebih baik.

Sebab, dunia ini penuh warna-warni supaya kita pandai menyesuaikan diri.

 

Sejak aku balik dari Qatar,

dan ketika aku berada di Qatar, aku lebih senang. Aku tahu siapa sebenarnya aku, aku tahu siapa sebenarnya sahabat aku, aku tahu sebenarnya di mana aku.

Tak apa, kalau tiada orang nak hargai kita, yang penting kita hargai diri kita. hehe.

 

Kalau yang nak berubah itu kita,

Oii cabaran mesti ada, pedulilah apa orang nak kata, bismillah mulakan langkah penuh bergaya.

To please Allah, not people kan.

 

_______

Dalam hidup ini kau akan jumpa lebih ramai orang kalau kau nak. Cuma kau kena cuba. Cuba untuk meluangkan. Akupun belum berjaya, tapi kita boleh cuba. hehe

Semoga dengan kehadiran kita, banyak ruang kebaikan boleh dicipta. Meski hanya segaris tawa di wajah kita. Kan?

Mudah-mudahan.

 

IMG_160684300856502

 

 

Kotak hati, Gombak.

Masa Indah

Saturday, January 24, 2015

bagaimana untuk aku terangkan kalau fikiran sudah terbelenggu?

bagaimana untuk aku sampaikan kalau hati sudah berkenankan?

 

Ya. Susah.

 

Sebab itu aku tidak suka banyak bicara tentang cinta,

lagi pula cinta manusia,

biarlah pun kalau perasaan itu ada,

disimpan sementara.

 

Susah kerana takut tersilap bicara,

takut nanti menyimpan suka,

takut nanti melarat juga.

 

Inilah uniknya hati.

 

Aku suka melihat orang gembira,

gembira bersama sayang-sayang mereka,

cemburu?

Tidak.

 

Sedikit mungkin ada,

kerana aku tetap percaya nanti masa gembira kita akan menyusul tiba.

 

cuma taruhannya kini,

SABAR memenuhi jiwa raga.

 

45400_141257965911828_5256020_n

Hari-hari yang mendatang kini hambar dan sepi. Cehh poyo je! Nak memulakan langkah terasa lesu, Allahu Robbi. Bagaimana tidak, menapaki ke tempat pengajian nun di Ibu Kota, di Universiti tempat menimba ilmu, sudah tiada lagi teman-teman sekelas. Yang ada hanya jejak yang tidakpun terjelma dipermukaan. haha merapu.

Entahlah apa yang ditunggu, semoga Allah terus melimpahkan inayah dan maghfirah-Nya.

 

Zaman belajar ini aku belajar erti kehidupan. Tapi…. kehidupan sebagai seorang pelajarlah. Aku pelajar biasa. tetapi aku yakin rakan-rakanku semua hebat belaka. Cuma aku terkilan, apa je yang aku dah sumbangkan kepada rakan-rakanku? Wuuu.

 

 

Dalam Library, Universiti Malaya.

Hairan

Monday, January 19, 2015

“Maafkan dia Aminah…”

“Memaafkan itu tiada masalah insha Allah..”

“Memaafkan itu apabila tiada lagi terkilannya”

 

Aku terdiam, berfikir. Lama aku berfikir. Aku ketepikan perasaan, aku lupakan kesakitan, aku rempuh yang ada di hadapan. Aku hairan, walau aku tidak merasakan di pihak aku bersalah, lalu aku disuruh mengalah.

Sebenarnya nak hairan apa, inilah sifat muslim kan.

 

Crying.

 

Aku sungguh tidak memahami,

bagaimana terkadang kita melayankan egoisme kita sehingga melampau-lampau.

 

Aku cukup hairan,

ke mana kau nak bawa egoisme kau?

 

Aku sangat aneh,

bagaimana erti persahabatan itu diletak tepi,

sekadar untuk dipandang sunyi.

 

Aku lagi terkilan,

bila mana yang hadir kemudian menjadi lebih prioriti?

 

Aminah Sayang..

Ikhlaskan kasih sayang ini dengan pelukan penuh cinta dari sudut yang paling dalam..

 

Berjuang hari ini..

Mintalah kekuatan dari Allah.. Lapangkan dada selapang-lapangnya..

 

Ya Allah campakkan rasa cintaku pada saudaraku dan Kau lapangkan dada saudaraku agar menerima cintaku…

 

-Murabbi A

 

Ajaibnya sebuah hikmah yang diberikan oleh ‘orang tua’. Terkadang aku fikir, aku tidak kisah untuk hilang seorang yang pernah menjadi sahabatku kalau perangainya tak seperti yang kita ingini, ada tak menambah, tiada tidak berkurang. Aku tahu sebagai manusia normal, kita memang tidak akan pernah suka dengan kawan yang tidak membina. Buat apa kita bersahabat kalau hasad bersarang dalam kalbu? saling mendengki, saling menjatuhkan?

Tapi, itulah Qudwah yang diberikan melalui pesanan seorang Murabbi kepadaku. Mahu tak bergenang air mata, hampir melimpah. Tapi terlalu random di hadapan ramai. Nasihat yang menolak diriku supaya mengahrungi dan terus memberikan sekuntum bunga yang mekar.

 

Terima kasih kak, kerana membantu saya melakukan apa yang saya fikir tidak mungkin

Hihi takla adik-adik yang berani lawan rasa hati.

DSC04655

Dan kerana aku masih punya cinta,

Semoga kau berbahagia.

 

Semoga Allah mengampunkan khilaf yang terbina,

memaafkan segalanya.

Baiti Jannati, Gombak.

Berlalulah kehidupan

Wednesday, January 14, 2015

hari ini seakan tidak mahu ke mana, seakan mahu bersahaj di rumah sewa sambil memikirkan what’s next. Mengemas buku-buku kuliah, mengemas segenap barang-barang yang ada untuk bersedia untuk keluar dari rumah sewa.

Oh ya, saya tidak menceritakan di sini sebelumnya. Beginilah…..

Allah izin, semester terakhir penuh warna-warni kehidupan. Ketika saya memilih untuk tinggal di rumah sewa bersama-sama rakan akhawat, ketika mana pengajian berada di penghujungnya. Sekadar untuk menghirup fenomena kehidupan yang baru. Alhamdulillah atas kurniaan Allah yang sangat banyak untuk segenap urusan kehidupan di dunia.

Bersama-sama dengan 7 rakan akhawat yang lain, kami mula mengisi dan mengemas serta menghias kekosongan rumah sewa kami yang akhirnya diberikan nama “Bayt Firdaws”. Alhamdulillah.

Suka untuk saya mengatakan, pengajian yang berjumlah 7 semester, sudah saya tamatkan. 6 Semester di Universiti Malaya, 1 Semester di Qatar Universiti. Mudah-mudahan pengakhiran semester 7 melegakan. In Sha Allah. Perjalanan pengajian yang saya kira cukup indah yang Allah aturkan meski dihimpit dengan pelbagai cabaran menyiapkan tugasan dan melalui kehidupan sebagai seorang Mahasiswi di Universiti Malaya.

Sebak mengharung dada untuk mengkisahkan semuanya, tetapi hanya dengan menulisnya aku kira memori kekal sampai bila-bila. Akan aku nukilkan secoret kisah kenangan nanti di sini. hehe

 

Doakan!

BInBJ-2CEAAqcW3.jpg large

 

Bayt Firdaws, Bukit Angkasa, KL.

2015

Monday, January 5, 2015

ada orang cetek ilmu kata tahun ni nak kiamat.

pernah dijangka-jangka, siap terfilem juga.

semoga Allah matikan kita dalam husnul khatimah.

 

agak terlewat ya post kali ini,

sudah berkurun minat menulis turun. Saya rasa sebab saya sibuk, walhal orang sibuk sebenarnya selalu siapa semua benda. Jadi saya sibuk apa ya?

 

Ehem.

Saya selalu simpan impian.

Kali ini saya nak bermimpi setinggi burung beterbangan di udara. Takpa, tidak ada siapapun boleh menghalang hehe.

 

Antara wishlists saya:

-Berkahwin. Ahha, okay, saya sudah berani nak sebut sikit-sikit.

-Graduasi. InshaAllah.

-Sambung belajar

-Menyiapkan Travelog seorang penuntut Malaysia-Qatar

-Umrah

-Travelling

-Bekerja…?

 

okay, saya hanya senaraikan, tetapi tidak menginginkan sebuah penghuraian lagi setakat ini.

Doakan!!!

 

1520686_10152169793773647_291975239_n

 

Bayt Firdaus, Petaling Jaya.

aku masih tak percaya

Monday, December 8, 2014

mempunyai perasaan itu satu fitrah.

terkadang hairan, bagaimana perasaan itu boleh hadir, tanpa dipaksa-paksa. begitu juga tidak suka.

tak perlu dipupuk kalau emang tidak kena dengan citarasa, selamanya tidak suka.

 

aku belum pernah isi borang BM,

tidak pernah berniat ingin mengisinya.

 

kerana emang,

bukan dan belum keperluan.

 

disuakan borang juga tidak pernah,

apa lagi ingin meminta.

 

hanya aku jujur,

aku tetap istiqamah menghadiri kursus, seminar, daurah berkaitan dengan Rumah Tangga Islami.

selain aku hadir, aku juga mencari makanan minda untuk alam itu.

 

usaha aku masih kecil.

belum sampai tahap aku mahirpun,

aku sekadar tahu,

belum pernah mencuba dan punya pengalaman tersendiri.

 

___________

 

“akak nak tanya sikit ni…”, ujar seorang shaykhah kepadaku

“iya silakan kak…”, jawabku.

“bagaimana akak ingin mulakan ya…hmmm”, ujarnya lagi.

“mulakan dengan Bismillah kak…”, jawabku.

 

aku cuma mampu menghidu sesuatu,

aku seakan tahu apa yang ingin ditanya.

 

tetapi aku seperti biasa,

menjernihkan jiwa yang sudah sedikit kaget.

 

“bagaimana kalau akh *************** masih ada hajat dekat awk bagaimana?”, tanyanya.

“Saya tak nak”, selamba aku menjawab.

 

walau aku tahu,

orang akan berkata…. apasal kau memilih sangat? apasal kau tak bersyukur ada orang yang sudah sudi?

ENTAH.

aku tidak tahu, aku masih belum boleh menerima.

 

aku lalu menitiskan air mata.

kerana jawapan yang aku berikan, jujur aku kata dalam keadaan hati yang tenang.

tidak disebabkan aku membenci.

 

aku masih berharap kepada Allah,

agar terus memudahkan urusan yang satu ini.

 

IMG_51521819039110

Ya Rabb,

tunjukkanlah aku jalan yang Kau Redhai.